Minggu, 25 Agustus 2013

only and me

Sebelumnya ini adalah pertama kalinya gue tidur malam buat nulis blog selama gue kelas 12. Iya gue sekarang gue kelas 12. itu berarti sebentar lagi gue Try Out terus Ujian Nasional terus gue jadi Mahasiswa. dan berarti gue harus bekerja keras dengan segala yang gue punya, malu ya kan kalo gue gak dapet Perguruan Tinggi Negeri, gak muluk-muluk kok ya Allah, Dien cuman pingin masuk Psikologi Unpad'14 Amin ya Allah,

sebelum gue Try Out dan lain-lainnya sangat amat banyak tugas yang membanjiri gue untuk di kerjain. sangat amat banyak. ya ingat harus diinget ya "Jika kamu tidak sanggup menahan lelahnya belajar, maka kamu harus menahan pahitnya kebodohan" -Phytagoras. entah kenapa kata itu kalimat itu jadi selalu melekat di otak gue, ya gue harus belajar biar gue bisa, biar gue bisa bikin mamah & ayah bangga sama gue, gue harus bisa.

gue selalu nyoba buat bisa, buat jadi yang  di banggain, gue selalu berusaha kok. apa yang bisa gue lakuin gue lakuin, tapi kenapa ya kadang orang nilai gue gak pernah usaha. apakalian tau apa aja yang udah gue lakuin?? gue lakuin semua yang gue bisa, kadang gue mikir kenapa ya gue gak bisa kaya orang-orang lainnya yang pinter? dan pikiran terjelek gue yang suka muncul itu.... gue beda sama yang lain, ya beda. bahkan dari kakak ataupun adek gue, gue suka mikir kenapa ya mamah sama ayah kok gak bisa ngasih 'sesuatu' yang sama kaya yang mereka kasih ke kakak ataupun adek gue disaat mereka sedang ujian/usaha/belajar. gue ngerasa beda, ya beda banget. apa gue pernah ditanyain ada pr gak dan bisa ngerjain pr apa nggak disaat gue udah masuk SD? Nggak:) saat gue SD gue udah punya adek, so pasti perhatian nyokap gue sangat amat tertuju sama adek gue yang masih 1/2 tahun waktu itu. lo tau gak sih? kelas 3 SD gue belom bisa baca, dan bedain mana B dan D, gue gak bisa:) apa nyokap gue perduli? mungkin, sedikit. akhirnya kelas 3 semester 2 gue dipaksa sama guru SD gue harus bisa baca kalo nggak gue gak boleh sekolah, akhirnya gue belajar terus buat bedain yang mana B dan D. then gue bisa:) kelas 4 SD gue udah bisa baca dan hafal perkalian dan pembagian dari 1-10 sedangkan temen-temen gue yang lain belom bisa, suatu kebanggan gue sendiri, tanpa perhatian yang penuh dan gue bisa:) jaman SD gue cengeng banget nilai jelek aja gue nangis, ohiya pernah gue dapet nilai 0 dan gue nangis kejer & gak mau sekolah. semenjak kelas 4 SD gue dapet temen yang bisa ngajarin gue segala pelajaran, dia namanya Denok, dia pinter banget kalo gue duduk sama dia kita suka nyelesaiin soal dari guru, dia bagian nyari rumus dan gue yang ngitung, hehehehe ya gue 'sedikit' mahir dalam berhitung, alhamdulilahnya gue sama dia sekelas terus dari kelas 4-6 walau pernah beda tempat duduk sekali, tapi kalo bukan wali kelas yang masuk gue duduk sama dia. dan UN pun tiba, gue ga tau deh apa itu UN gue cuman ngerjain soal yaaa sebisa gue, sengertinya gue diajarin sama Deno dan guru gue. dirumah gue gak pernah belajar kalo gak ada pr, yaudahlah... waktu pembagian hasil UN rada deg-degan tapi yaudahlaah.. akhirnya gue cuman dapet nilai rata-rata 8,... kecil di banding adek gue, tau gak nem adek gue pas SD berapa? 28,1 cuy, itu udah 9,.. lebih:) ya gue selalu berfikir dia dan gue sangat amat berbeda, dia sampe di pindahin di sekolah dengan peringkat UN tahun sebelumnya ke2 seDKI Jakarta, ya so pasti bagus, ya emang bagus cara guru nya nanganin anak-anaknya, so nyokap gue mengeluarkan banyak uang dong buat adek gue? belom bayar les gurunya, berangkat-pulang sekolah dan keperluan lainnya, sedangkan gue? bayar les cmn 35rb, berangkat-pulang jalan kaki:) dia ngojek apagak minta jemput sama gue. dan dirumah diajarin terus sama bokap, nyokap dan gue. lah gue? HAHAHAHA. ditanyain juga boro-boro bro. jelas beda lah, sama kakak gue? ya jelas beda jugalah, jelas kakak gue anak pertama, yang pertama gen kecerdasan bokap lebih banyak nurun ke kakak gue dan yang kedua kakak gue anak pertama, gue mah bodo amat juga kali ya haahaha gaatau deh gue belom berotak waktu itu jadi gue belom bisa nilai semuanya. Then, sekarang semua orang bandingin adek gue dengan nilai UN bagus sedangkan gue? hahaha memalukan banget ya? iya emang mah, maaf ya:") tapi Allah pasti ngasih yang terbaik kan pastinya ya? iyalah, alhamdulilah gue masuk SMPN 102 Jakarta, SMP kakak gue dulu, ya mau pake gelombang 1 kek 2 kek yang penting gue masuk gak pake sogokan. pas SMP gue juga jadi anak bandel:) tapi gue mandiri lah berangkat-pulang gue naik angkot, pulang malem juga pake angkot:) gue baru naik ojek kelas 9 karena suka masuk jam 6 buat ulangan guru MTK, di kelas 9 gue masuk pringkat terbawah loh di kelas gue, tapi kalo di 4 kelas lain gue masuk 5 besar, bahkan bisa peringkat 1 di salah satu kelas:) ya itu udah rencana Allah, tapi gue masih kesel banget sama guru BK yang manggil gue gara-gara peringkat itu. apasih, nyari masalah banget sumpah.  gara-gara itu gue sedikit down, gue jadi males gue jadi ngikutin alur aja tanpa usaha sedikitpun bodo amat gue betek lah kaloo gitu, yaudah karena gue ngikutin alur yang berjalan gue masuklah di SMA106Jkt, emang Allah ngaisih yang terbaik, gue minta gak sesekolah sama orang-orang yang 'rada' dan di 106 gak ada yang rada. di 106 gue masuk kelas IPA dan sama seperti dahulu, gak akan pernah ditanyain tentang PR gue dan gue udah ngerjain belum? so pasti lah. pernah gue pulang magrib buat ngerjain tugas kelompok, dan gue di caci di marahin abis-abisan bok. yaudahlah orang namanya dilarang gue mau buat apa? sekali lagi ya, Gue Beda, sangat amat beda sama kalian. gue gak mau ngulangin kesalahan gue untuk yang keduakalinya gue mau gue yang sekarang bukan gue yang tiga tahun lalu, gue punya mimpi, gue punya keinginan. ya gue harus bisa!!! harus!!! but, emang orang kalo usaha pasti ada cobaannya, ya namanya juga usaha kan, ya cobaan gue sekarang gue dirumah seperti 'anak tiri' yang kalo libur cuman suruh jagain rumah dan nenek gue doang, dan kalo bokap dan nyokap gue pergi, bingung jelasin seberapa banyak pr gue tugas gue sekarang, bingung karena bokap gue adalah tipikal yang mengentengkan semuanya. ya lagi-lagi gue cuman bisa ngomong yaudaaahlah... gue harus pinter-pinter nyari waktu buat belajar, dan segala macem kerja kelompok sekarang harus dirumah gue, bodo amat berantakan kek, wong kerja kelompok dirumah orang aja ga oleh. cobaan gue yang kedua, lemahnya fisik gue:') iya gak cuman di fikiran yang lemah, badan sampe hati juga gue lemah banget. gue itu orang yang gampang capek, gampang sakit pula:) ohiya sedih gak sih waktu lo sakit tapi orang tua lo gak percaya? beeeeh rasanya udah gak kebayang nyelekitnya, apalagi kalo udah bener-bener sakit nyelekit ditambah dianggap enteng, kalo gue masuk rs kali ya baru percayanya:) ohiya, dulu karena gue 'kurang' perhatian gue selalu minta dan doa sama Allah biar gue sakit:) dan kenyataannya gue dikasih jadi gampang sakit, ya alesannya biar gue diperhatiin sama mamah, tapi kenyataannya? hehe. mending sehat ya kalo sakit, udah sakit pake nyelekit segala lagi huffft.

Ya impian di depan mata gue yang pertama gue cuman mau nilai UN gue lebih tinggi dari kakak gue, yang kedua gue jadi mahasiswa baru Psikologi Universitas Padjajaran 2014. iya kok kak, mah, yah aku gak milih yang muluk-muluk karena aku tau aku gak bisa kok:) paham banget, udah sering juga kan aku dibilang kaya gitu:) yaudah. ntar gue tinggal di bandung, gue gak mau sering-sering pulang karena gue juga jadi apaan dirumah hahaha, abis itu gue gak mau tinggal deket mereka-mereka syukur-syukur dibawa sama suami gue tinggal di luar negeri, Amin:)

Doain Dien yah bisa melewati semuanya:) maaf jika ada yang tersindir, ini serius yang dirasa. mau bilang jadi orang jangan irian toh ndok. nggak irian kok tapi ini bener-bener yang dirasain sekarang, dan cuman mau meluapkannya biar sedikit lebih lega, toh sekarang gak ada yang bisa dicurhatin lagi:) paling kalo curhat sama orang yang gak ngerti cuman bilang 'sabar' ya tau kali harus sabar:) yaudah deh. makasih ya kalo udah ngerti:)  aku sayang banget sama kalian semua kok, Mah, Yah, Kak dan Put. but i have my opinion and this is my opini.
 ohiya buat yang sebel kalo dien harus cepet-cepet pulang ya maafin ya, ngerjain tugas kelompok aja gak boleh apalagi main:) maaf yaah kalo suka batalin janji, maaaf banget:)

ingat pesan ini yaaa:) "Allah pasti ngasih yang terbaik buat hambanya" --Kakak Rohis waktu Mabit

Wasalam dan Terimakasih


Dien A, 17 tahun, Yang Sedang Mengejar Mimpinya.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

leave your comment in here!